Sabtu, 30 April 2011

Breathless

Gue nggak tau mesti mulai darimana. Yang jelas saat ini gue ngerasa bener-bener galau. Gue juga bingung apa sebenernya yang bikin gue galau. Apakah dia atau mereka atau malah mungkin cuma perasaan gue sendiri?

Entahlah.


Tapi jujur, yang paling sering berputar di otak gue cuma dia dan masalah itu. Masalah yang entah darimana asal muasalnya dan kenapa masalah ini semakin hari gue rasa malah semakin besar? Klo otak gue dipaksa mikirin alasannya, pasti dia mulai bergentayangan kemana-mana. Dan itulah hal yang paling gue hindari. Karena punya otak yang tingkat daya khayalnya tinggi tuh kadang-kadang sangat menyiksa, terutama klo udah dalam keadaan kayak gini.

Kenapa?
Pertama, karena belum tentu semua yang gue khayalin / bayangin itu benar.

Kedua, khayalan itu ga bisa dibatasin, bahkan terkadang luar biasa banget ruang lingkupnya, sampai yang paling ga mungkin terjadi di dunia nyata pun bisa masuk dalam khayalan gue klo lagi stress gini.

Ketiga, klo bayangan gue bergerak ke arah yang buruk, pasti habis ngayal gue langsung panik sendiri. Mending klo objek yang dikhayalin tuh deket, jadi tinggal liat aja kenyataannya, klo objeknya dalam keadaan baik-baik aja, berarti udah bisa langsung tenang. Lah klo kayak objek dalam kasus gue? Yang jaraknya ratusan bahkan mungkin ribuan kilo jauhnya, pake dipisahin 2 pulau lagi, gimana cara ngeliatnya? Mau ga mau ya gunain alat komunikasi kan? Dan itu yang udah coba gue lakuin dalam beberapa hari ini. Tapi hasilnya? Kadang ada balesan, kadang nggak. Dan setiap nggak ada balesan, mulailah otak gue berkelana lagi entah ngayalin apa. Malah kadang-kadang sampai gue panik attack pun belum bisa berhenti tu khayalan, alhasil meneteslah airmata, ngedumel sendiri di kamar, bahkan klo udah parah banget bisa sampai nggak tidur semalaman dan barang-barang di sekitar gue bisa jadi korban pelemparan.

PATHETIC!!!
Yeah, I guess that's the best word to describe my condition right now.
Bener-bener menyedihkan jadi orang yang sulit mengendalikan emosinya sendiri, mau itu emosi sedih, marah, kesel, atau apapun itu. Gue udah coba sekuat tenaga buat perbaiki itu semua. Tapi apa daya, gue juga cuma manusia biasa yang nggak punya kekuatan sihir buat perbaiki itu secara instan. Jadi, biar gimanapun gue tetep butuh waktu buat perbaiki semuanya.
Beberapa hari sendirian bikin gue berpikir klo mungkin semuanya emang salah gue, karena keegoisan gue dan juga emosi gue yang suka meledak sendiri. So, I deserve all of this. Sendiri mungkin emang jalan terbaik untuk saat ini. Karena biar gimanapun, gue nggak boleh menghancurkan kehidupan orang lain demi kebaikan hidup gue. Lagipula, menurut khayalan gue belakangan ini, kayaknya dia udah nemuin seseorang yang lebih baik buat hidupnya, yang pastinya lebih baik dari gue. Jadi gue coba niatin dalam hati buat nggak mengganggu hidupnya lagi. Gue rasa udah cukup usaha gue menghubungi dia buat nyari jalan keluar beberapa hari ini. Tapi pada akhirnya pesan gue hari ini nggak dipeduliin sama sekali. So, gue pikir dia masih butuh waktu buat mikir atau mungkin memang ingin menjauh. Yaah, pada akhirnya gue cuma mesti pasrah dan yakin klo emang Tuhan masih ngizinin kita buat bareng, dia akan hubungi gue lagi.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Lucky Charms Rainbow