Rabu, 17 November 2010

My Beloved Hachi

Sebenernya aku masih bingung ini blog mau di apain n' diisi apa. Tapi karena aku nggak tau lagi harus cerita ke siapa lagi malam ini, jadi aku putusin buat curahin semuanya di blog ini aja. :((
Nggak tau semalam mimpi apa sampai hari ini kejadian yang bener" nggak aku sangka terjadi, kucing kesayanganku mati. :'(
Mungkin kebanyakan orang yang denger ceritaku pada mikir "kenapa sih harus segitu sedihnya cuma gara2 kucing?" atau "lebay bener sih sampai segitunya" atau malah "susah bener sih, tinggal cari kucing yang baru juga".
Aku nggak nyalahin pemikiran mereka sama sekali, hanya aja aku mikir andaikan mereka jadi aku n' ngerasain apa yang lagi aku rasain sekarang. Aku pengen mereka bayangin gimana rasanya kehilangan satu-satunya temen becanda dirumah, temen yang selalu siap menyambut di depan pintu saat kamu pulang, temen yang selalu ada saat kamu senang, sedih atau marah sekalipun, tanpa ada keinginan sedikitpun untuk menyalahkan atau menJUDGEmu. :((



Hachi,
seekor kucing cowok berwarna kuning yang udah aku rawat sejak bayi, tumbuh menjadi kucing yang sangat jinak, nggak pernah sekalipun mencoba menggigit siapapun yang bermain dengannya. Selalu ada disaat aku sedih, senang, maupun marah. Selalu pasrah klo lagi aku jadiin bahan pelampiasan. Hobby banget meluk kaki aku tiap ketemu, terus klo udah puas mainin kaki, dia langsung ambil posisi tidur buat minta gelitikin perutnya. Habis itu guling2 deh dia sambil ngajak becandaan gitu. Si hachi ini badannya lumayan gede, mungkin bawaan dia cowok kali, jadi aku hobby banget cubitin pipinya atau melintir perutnya yang ndut itu. Klo pintu kamar lagi kebuka, pasti dia diem2 nyelinep masuk ke kamar trus ngambil posisi tiduran di deket kaki aku. Ini kucing hobby banget tidur di atas kain, apa aja jenis kainnya, yang penting judulnya kain. Kucing yang menurut aku pembersih banget, karena nggak kayak kucing cowok lainnya yang hobby banget buang air kecil di sembarang tempat, si Hachi nggak pernah sekalipun buang air kecil di dalam rumah ataupun di tempat yang nggak seharusnya. Klo buang air kecil aja nggak pernah di sembarang tempat, apalagi buang air besar, si Hachi udah kebiasa buang air kecil di WC dari umur 5 bulan, jadi orang rumah nggak pernah ngerasa terganggu sedikitpun sama kehadiran dia.

Tapi pada akhirnya kebersamaan aku dan Hachi harus berakhir tadi malam. :((
Belum juga aku sempet ngeliat dia tumbuh dewasa, dia udah harus menghadap Yang Maha Kuasa. :'(
1 hal yang pengen banget aku sampein ke dia klo emang masih bisa "Kak au selalu sayang Hachi n' Hachi akan selalu ada di dalam hati kak au, istirahat yang tenang yah di atas sana nak, kak au selalu doain kamu bahagia dari bawah sini". :')

I love U, my beloved Hachi.. <3


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Lucky Charms Rainbow